Menu

Mode Gelap
Berganti Nama, BPR Tuah Karimun Siap Melayani UMKM yang Ingin Modal 309 Santri se Kecamatan Meral Diwisuda, Bupati : Semoga Menjadi Anak yang Sholeh Baru Buka, 757 Coffee Shop Adakan Diskon dan Nobar Pengurus APDESI Kab Karimun Dikukuhkan, H. Muklis Jabat Ketua Dilepas Gub Ansar, Jalan Santai HUT PGRI ke 78 Bertabur Hadiah

KARIMUN · 13 Jun 2023 19:07 WIB

Satreskrim Polres Karimun Gagalkan Penyeludupan PMI Ilegal


 Satreskrim Polres Karimun Gagalkan Penyeludupan PMI Ilegal Perbesar

BETANJAK.COM, KARIMUN – Satreskrim Polres Karimun berhasil menggagalkan penyelundupan Pekerja Migran Indonesia (PMI) non prosedural atau ilegal ke Negara Malaysia melalui pelabuhan Internasional Tanjung Balai Karimun. Selasa (13/04/2023)

Kasatreskrim Polres Karimun Iptu Gidion Karo Sekali, S.T.K, S.I.K mengatakan bahwa penggagalan pengiriman PMI ilegal menuju Malaysia ini terjadi pada tanggal 29 Mei 2023 sekira pukul 09.00 wib dan pada tanggal 12 Juni 2023 sekira pukul 13.00 wib.

“Terungkapnya kasus ini bermula dari adanya informasi mengenai rencana akan adanya pengiriman PMI secara illegal dengan cara nonprosedural melalui Pelabuhan Internasional Tanjung Balai Karimun,” ujar Iptu Gidion Karo Sekali.

Lanjut Kasat, berbekal informasi tersebut selanjutnya penyidik Satreskrim Polres Karimun menetapkan 3 (tiga) orang tersangka yakni berinisial ML (33). Dimana dari tersangka ML berhasil mengamankan 3 (tiga) orang calon TKI illegal, sedangkan untuk tersangka A (36) berhasil mengamankan 1 (satu) orang calon TKI illegal.

” Untuk kronologis pelaku ML (33) terjadi pada hari Senin tanggal 29 Mei 2023 sekira Pukul 09.00 WIB. Personil Satreskrim Polres Karimun mendapat informasi dari masyarakat bahwa akan ada calon pekerja migran indonesia yang akan diberangkatkan ke Negara Malaysia secara non prosedural di pelabuhan internasional Tanjung Balai Karimun, selanjutnya Kanit II PPA Satreskrim Polres Karimun bersama dengan anggota melakukan penyelidikan, yang mana mendapatkan informasi bahwa pelaku menginap di Tanjung Balai Kabupaten Karimun. Selanjutnya mengamankan pelaku ML yang berperan sebagai yang memberangkatkan/pengirim calon pekerja migran indonesia dengan korban A, S dan NH yang berada di Pelabuhan Internasional Tanjung Balai Karimun yang akan berangkat ke Malaysia,” ujar Kasat.

Kasat menambahkan, untuk kronologis pelaku A (36) terjadi pada hari Senin tanggal 12 Juni 2023 sekira pukul 13.00 Wib Unit II Satreskrim Polres Karimun mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa terdapat adanya keberangkatan CPMI Non Prosedural di pelabuhan Internasional Tanjung Balai Karimun. Setelah mendapatkan informasi tersebut, didapati sebanyak 1 (satu) orang calon pekerja migran ilegal yaitu AR yang berasal dari Provinsi Jawa Timur.

” Adapun tujuan dari CPMI tersebut akan bekerja ke luar negeri yakni Malaysia melalui pelabuhan internasional Tanjung Balai Karimun,” ujarnya.

Adapun barang bukti yang berhasil diamankan dari pelaku berupa 4 (empat) unit alat komunikasi berupa Handphone, 1 (satu) buah dokumen paspor, 1 (satu) buah tiket serta uang sejumlah Rp. 3.265.000.

“ Kedua tersangka dijerat dengan Pasal 81 Jo 83 Undang-Undang Nomor 18 tahun 2017, tentang Pelindungan Pekerja Migran Indonesia, dengan ancaman kurungan paling singkat 5 tahun dan paling lama 10 penjara,” tutup Kasatreskrim. RED/CW.

Artikel ini telah dibaca 39 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Raih 3 Kursi di DPRD Karimun dan 1 Kursi DPRD Provinsi, Partai Nasdem Dukung Zulkhainen ke Pilkada

21 Februari 2024 - 13:07 WIB

Bea Cukai Karimun Amankan WNA Malaysia Pembawa Narkoba

12 Februari 2024 - 12:18 WIB

Masa Tenang, Bawaslu Karimun Copot Alat Peraga Kampanye

11 Februari 2024 - 12:39 WIB

Melalui Senam Sehat, KPU Karimun Sosialisasikan Pemilu 2024

10 Februari 2024 - 11:30 WIB

Satlantas Polres Karimun, Musnahkan Ratusan Knalpot

7 Februari 2024 - 19:35 WIB

Bupati Aunur Rafiq Apresiasi Kehadiran PT. Karimun Power Plant  

7 Februari 2024 - 17:26 WIB

Trending di KARIMUN